Jumpa lagi...dengan mama Echa disini


Ternyata perjumpaan kita tertunda lebih dari 2 minggu…molor jadi 1 bulan neh.

Yuk qta flash back kisah perjuangan mama Echa menyelesaikan TA kuliah (ga kapok koq, sumpe, asal ada yang mo nyekolahin lagi, aq jabanin…heheh)

Jadwal terakhir mengumpulkan draft tesis siap uji ternyata tanggal 19 Desember 2007. Tanggal 14 Desember kusempet2in berdua dengan Ayesha mudik 3 hari ke Lubuklinggau (Pa masih disana), atas permintaan suami loh, bukannya nyusul karena kangen (heheh biar papa gak ge-er, emang bener khan?). Balik ke Depok tanggal 17 Desember malam terpaksa lembur lagi menyelesaikan bab 5 dan 6. AlhamduliLlah wa syukur liiLlah meskipun dosen Pembimbing ga bisa ketemu tanggal 18 tapi pas tanggal 19 paginya Beliau berbaik hati (banget) mengACC draft tesis ‘kejar tayangku’ yang jauh dari memuaskan. Kasian deh gw. Kalo menuruti keinginan akan kesempurnaan mungkin belom siap karena belum ‘oke’ tuh tesis. Takutnya kan ditolak tim penguji alias kudu ’perbarui’ bukan sekedar ’perbaiki’. Tapi mengutip Leo F Buscaglia,’To hope is to risk pain. To try is to risk failure. But risk must be taken, because the greatest hazard in life is to risk nothing’. Istilahnya Papa, kalo qta take action selalu ada 2 kemungkinan; sukses atau tidak sukses, lulus atau tidak lulus, bisa melakukan atau tidak bisa, tapi kalo diam aja aka ga berbuat maka kemungkinannya cuma 1; tidak sukses, tidak lulus, the worst thing is tidak tahu sama sekali (akan hasilnya, apakah kita mampu atau tidak). Dari kampus FEUI kami segera ke sekretariat PSIM buat ngumpulin tepat waktu, maksudnya tepat banget pas dah jatuh tempo alias kalo sampe telat sehari aja kudu bayaran 1 semester lagi deh. Iih syerem.

Setelah itu…yuk qta potong qurban. Iya, aq emang dah niat qurban tahun ini meski hanya seekor kambing. Tanggal 20 kami baru beli kambingnya, trus bapak nitipin si embek nginap semalam di kandang kambing tetangganya, soale rencananya disembelih hari Jum’at ba’da Jum’atan. AlhamduliLlah acara sembelih menyembelih dan pemotongan daging plus pendistribusiannya lancar. Daging si embek juga ga terlalu ‘bau prengus’. So, jadi dong qta makan gulai en sop kambing ala Mamaku yang enuaaak. Besoknya qta nyate...sukses deh menaikkan tekanan darah. Untungnya aq emang darah rendah. Anak-anak juga doyan daging kambing karena papa mamanya suka beli sate kambing ’Pribumi’ Depok. Lucunya, pas acara menguliti dan memotong daging kambing, tiba-tiba Qeela teriak-teriak,”Mama Echa, kambingnya (udah ga ada kepalanya) goyang-goyang”, dengan mimik seurieus, trus lari masuk ke dalam rumah Mbah. Ya iya lah goyang say, wong kambingnya digantung dengan posisi kaki diatas. Duuuh. Sampe malam moment itu jadi anekdot tersendiri buat kami; mama, kaka Alifya, kaka Qeela dan Ayesha. Ada kambing goyang-goyang...hiii, ada kambing kepalanya doang...hiii (wajah pura-pura takut J trus ketawa-tawa deh).

Tanggal 24-25 Desember acaranya raker kantor. Capek, rapat-rapat nonstop 2 hari mulai jam 9 pagi sampe 10 malem. Mana peserta ibu2nya sempet2nya cerita yang ’serem-serem’. Echa sebenarnya sih ga takut, cuma males aja kalo temen sekamar pada pulang alias ga nginap. Aku tidur sendirian dong...ih males, mendingan balik ke rumah Gema tidur sama putri2ku tersayang. Btw tempat dinasku sekarang adalah yayasan yang bergerak di bidang pendidikan membawahi sekolah Islam Terpadu mulai toddler sampai college (STKIP). Enaknya, kalo kalender akademik libur, ya qta di sekretariat ikut libur. Lumayan, ada hari libur buat revisi draft tesis dan bikin bahan presentasi sidang. Meskipun teteep aja belom sempat bikin bahan presentasi.

Tanggal 31 Desember sekretariat kampus telpon ngasih tau jadwal sidang dan dosen-dosen penguji. Aduuuh, aq dapet dosen yang belum pernah ngajar aq bahkan saat di S1 dulu. Mana guru besar lagi. Khan ga tau orang dan gayanya. Mudah-mudahan sih baik ngasih nilai dan engga ngasih pertanyaan yang aq ga bisa jawab. Suka nervous kalo kudu berhadapan orang-orang pinter, takut ketauan jedo’nya. Bener kata mas Arry Psim2005, sa’ ndhuwure langit isih ono langit (bener gak ya ejaan jawa’nya...aq wong jowo ora ’paham’ jowo). Bismillah aja...tawakaltu ’alaLlah. Brharap pertolongan Allah, kemarin2 juga begitu. AlhamduliLlah selalu bisa diandalkan.

Tanggal 3 Januari 2008 kami ke LM UI dan wisma Bisnis Indonesia nganter bahan sidang ke para penguji. Bukan maksud melambat-lambatkan tapi sekretariatnya juga baru ngeluarin surat undangan hari itu juga. Ktemu Prof Dr Kresnohadi AK, ketua penguji, dengan nasehat,”Sini saya beritahu, kamu nanti harus bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan..mengapa..mengapa dan mengapa...dari saya. Jangan sampai keliatan tidak menguasai atau diam saja pada saat sidang nanti. Bahan ini harus bisa kamu ’kunyah’ menjadi 2 atau maksimal 7 halaman saja”. Nah loh apa maksudnya tuh. Dibuat executive summary ataw bagaimana? Yah bapak...saya jadi deg-degan.

Tanggal 4 bikin bahan presentasi...kayaknya ga bisa jadi 7 halaman aja, ini aja udah 30 halaman power point masih ada 14 halaman (rumus-rumus dan penjabarannya) lagi di word-nya. Bingung ah. Mana kena flu dan udah 2 hari ini meler teruus. Sampe pening kepalaku karena pilek berat ini. Belum lagi anak-anak koq jadi nakal...kakak Alifya usilin adek-adek, adek Aqeela teriak-teriak kayak ’preman’, adek Ayesha jerit-jerit ngambek, bikin mama kesal dan hilang kesabaran ajah. Terpaksa kujewer-jewer dikit. Maafin ya...padahal udah dapat 2 asisten rumah, mungkin karena baru ’kenal’ jadi belum bisa ’deket’. Masih apa-apa ”sama mama aja”. Yawda daripada jadi mama galak disabar2in aja deh. Hiks mama kan lagi perlu waktu buat mama sendiri. I need a little ‘me time’. After this over, I promise to share most of my time for you all dear…so please give mom a break now (gaya ga tega).

Tanggal 5 lagi bete abis, pasalnya orang yang jadi makelar pesanan kaos pilkada di kampung si Papa nagih-nagih ke rumah karena sisa pembayaran kaos belum dilunasi. Yee…tagih aja langsung ke Papa. Kesal juga sama Papa bukannya dihandle masalahnya. Bukannya ga mau tau, tapi kondisi Ma disini sedang tidak memungkinkan. Mana lagi sakit. Buat peringatan nih, makanya think before order. Satu lagi, komunikasi itu penting. Rasanya qta kuraaang banget dalam hal komunikasi yang efektif. Kudu ikut kursus kali. Terakhir, sebagai orang terdekat dan terkasih selama ini, Pa, mungkin karena saking sibuknya, koq bisa-bisanya kurang care, at least kasih support kek, bagaimanapun caranya, buat mama yang panik menghadapi hari H. Tapi gpp meskipun biasanya aq akan bilang, ’Aq ga akan pernah lupa’, tapi demi kebaikan semua bagaimanapun caranya pasti akan berusaha untuk dilupakan. Ingatlah kebaikan-kebaikan kekasih niscaya Anda akan senantiasa cinta padanya. Wew..bener ga sih. Mengutip tulisan I Gede Prama, ’meminjam hasil kontemplasi orang suci, bila ada waktu merenung, renungkanlah kekurangan-kekurangan Anda. Jika ada waktu berbicara, bicarakanlah kelebihan-kelebihan orang lain’. Kali ini mungkin belum bisa, masih senang membesar-besarkan sedikit kekurangan orang dan menyedikitkan kelebihan orang (kurang bersyukur nih mama), mudah-mudahan esok jauh lebih baik. Amiin. Eniwei...thanx banget buat teman-teman yang inget untuk memberi motivasi kepadaku. Bu Elvi & ibu-ibu kru FIAD (our liqo give me a peaceful and meaningful life), bu Ira (kapan bagi-bagi dollarnya Bu?), mba Yuyun, mba Dewi indosat, Dewi disya, Endri, Zul, Riza psim, Arry ’sak ndhuwure’, Kamal samsung, Naniek, Melly, de el el (mohon maaf tidak disebutkan tapi tlah tercantum di hati loh). It means a lot for me. I won’t forget.

Tanggal 6 masih ga enak badan. Niat banyak-banyak berdoa tapi ternyata pas-pasan aja. Namun dengan sebanyak-banyaknya harapan. Yee ekonomi banget sih, modal sedikit mo dapet sebanyak-banyaknya. Jam 11 malem Papa Rudi nelpon (akhirnya...) ngasih support (buat istri tercinta, bunyi sms-nya kemudian, mudah2an tersambung dari hati suami tercinta) dan doa. Selamat menjalankan sidang dan semoga lulus. Kasian juga mbayangin dia berharap-harap kapan bisa melanjutkan master-nya di STIA LAN yang tersendat-sendat tinggal bikin TA. Keep up the spirit and let’s take action, jangan lembon-lembonan nunggu fasilitas (heheh easy to talk…njalaninnya…eh susah juga).

Tanggal 7, is it already 7? I’m nervous so help me God. Berangkat dari rumah jam 9 kurang seperempat. Sampe kampus jam 9 lewat 10 menit. Niatnya mo ketemu mba Yuyun dulu (mbakku ini ujian duluan, jam 9, setelah itu aq jam 10) tapi kayaknya dia udah mulai sidang. Yawda ’ngetem’ di perpus dulu deh sambil refresh yang mo disampaikan nanti. Lima belas menit sebelum jam 10, siap-siap ke ruang sidang. Eh, ada Prof Kresno di perpus,”Selamat pagi Pak...”. ”Eh, selamat pagi, apa kabar?” baik juga si Bapak dan sepertinya mood-nya lagi bagus. Bajunya aja cerah dan santai.”kabar baik Pak, kita nanti ketemuan jam 10 loh”. Iih koq yang keluar kalimatnya seperti itu sih. ”Mari pak....”(salah tingkah).

Jam 10 koq mba Yuyun blom slese ya (salah satu dosen penguji kami sama, jadi kalo mba Yuyun belum selesai aq belum bisa mulai sidang). Stengah 11,”Cha...!” waa mba lama banget sih...ngapain aja? Lulus khan? ”Belum tau, diminta keluar dulu...mo diputuskan sama tim penguji”. Lupa deh cerita-cerita mba Yuyun karena aq dah ga konsen yang lain. Heheh, nervous lagi. Trus ga lama mba Yuyun diminta ke ruang sidang lagi untuk menerima keputusan. Alhamdulillah Cha, lulus, begitu katanya kemudian. Jreng, tibalah saatnya aq dipanggil ke ruang sidang (enak jadi mas Syarif sekretariat nih, manggil-manggil doang ga ada beban). Bismillah...

”Nah, saudara (nyebut namaku), silahkan Anda mulai, atau Anda ingin berdo’a dulu, boleh...”Prof Kresno membuka sidang. Ya, ya, berdo’a dulu Cha...(dalam hati) lalu kata pembuka,”Yth guru besar kami bapak Prof Dr Kresnohadi Ariyoto Karnen, yth guru kami ibu Rofiqoh Rohim PhD, guru dan pembimbing kami bapak Bambang Hermanto PhD. Mudah-mudahan hari ini bapak dan ibu dalam kondisi sehat, sejahtera dan ’in a good mood’’ jadi bapak ibu engga nanya yang susah-susah (senyum-senyum penuh harap). Em...lalu mulailah aq menyampaikan tesis ’kejar tayang’ itu. Kemudian langsung diselingi pertanyaan, pernyataan, masukan, pencerahan....banyak banget deh. Tapi karena tim pengujinya baik-baik banget dan yang dikritisi juga sebenernya sebagian dah aq lakukan (hanya memang karena ’kurang pengalaman menulis ilmiah’ maka banyak referensi yang luput dicantumkan) maka rasanya bebanku lumayan berkurang saat mengajukan jawaban atau argumentasi. Apalagi bu Rofiqoh teliti banget deh, maklum peneliti dan praktisi media cetak. Wew...kebayang kan? Asyiknya ternyata data-data yang di aq belum update katanya bisa minta dari blio ini nanti. Kalo prof Kresno blio lebih menekankan ’conceptual framework’, asumsi-asumsi, teori-teori yang digunakan, kaitan antar teori, kesesuaian isi seluruh bab dan kaitannya dengan bab-bab berikutnya. Greget isi tesis dan kontribusi bagi ilmu pengetahuan juga blio tekankan. Hhh bapak...jangan susah-susah dong, saya kan bukan mahasiswa S3. Kalo pak Bambang lebih banyak memberikan pencerahan akan apa-apa yang diharapkan menjadi revisi bagi tesis aq dari seluruh tim penguji. Pokoke konsolidator banget deh. Bener gak ya istilah tersebut. Akhirnya, berlalulah waktu satu jam. Dan tim penguji merasa ’enough is enough’ (mudah-mudahan bukan ’eneg deh ’eneg) nguji tesis anak ini (kira-kira gitu kali ye dalam hati mereka). Para guru mempersilahkan diriku menunggu di luar (sempet-sempetnya kuambil dan bawa keluar snack yang disediakan...laper).

Tidak sampai lima menit kemudian aq dipanggil masuk kembali. Lalu...,”....berdasarkan hasil pembicaraan (atau ’rembugan’? aku lupa kata-kata prof Kresno) kami tim penguji, karena tesis ini memerlukan perbaikan-perbaikan yang kami rasa ’minor’, maka kami sepakat untuk meLULUSkan saudara....”, Prof koq suaranya pelan sih...subhanaLlah, alhamduliLlah. ”Terima kasih sebesar-besarnya kepada bapak ibu guru....”. Akhirnya....kejar tayang deh tanggal 2 Februari 2008 nanti (wisuda kedua di Balairung UI Depok). Foto dulu ah bapak ibu...buat dokumentasi blog neh.

Legaaa......liat aja ekspresi Para Guru kami….. apalagi ekspresi saya…big smile!

Jangan lupa kejar revisi tesis untuk segera diserahkan ke sekretariat diberi waktu 3 minggu. Heheh bakal ngerepotin pak Bambang lagi nih. Tolong ya Pak...

Akhirnya, satu lagi penggalan kehidupan kulewati. Pelajaran yang kuambil saat itu adalah, bertambahnya usia kita harus menjadikan kita lebih dewasa berpikir apalagi bertindak. Dan ternyata, seperti halnya sabar dan sholat, maka kebutuhan menuntut ilmu serta semangat pembelajar dalam kehidupan haruslah mengalir dalam darah kita (dan anak-anak kita) sehingga pasti menjadi penolong kita dalam mengarungi perjalanan hidup ini.

Terima kasih yang sebesar-besarnya saya haturkan kepada keluarga, bos, teman-teman dan semua pihak yang membantu saya dan memberikan ’amal kebaikan’ baik berupa data, literatur, referensi, semangat, bahkan dukungan finansial. It’s such a great help and I thank you very much. I won’t forget.

1 komentar:



Paula mengatakan...

hi hi hi...baca ini aku jadi deg deg juga mbak Echa..inget waktu itu aku sidang. Sama lagi pengujinya Pak Kresno dan Bu Rofikoh...selamat ya atas kelulusannya. Revisi udah kelar? (Aq blm hahahha)